Monday, March 26, 2012

Bersuara.

Maaf.
Mungkin ramai yang cuma mendengar di seberang sana.
Kerna aku tidak bijak menyusun kata.
Bagiku, biar sahaja sampai masa rasa dan akal aku dapat bedakan
Meletak satu garis yang aku bisa nukilkan.

Dan masa itu mungkin telah tiba
Kini aku perlu berhadapan dengan dunia
Agar terang dan nyata.

Dua.
Benar.
Untuk cerita suka dan seronok
Untuk cerita duka dan pedih
Semua termasuk dalam dua.

Tapi banyak luka dan parut yang masih berbisa
Yang aku masih belum bisa rawat
Luka lama, di toreh kembali
Luka lama, berdarah lagi
Mungkin aku terlalu murah dengan peluang
Beribu malah jutaan aku berikan
Sehingga kau tiada sedar hati ini menderita

Ku akui salahku
Sentiasa cuba bertahan sentiasa cuba bersabar
Tanpa sebarang kata
Sehingga kau tiada sedar dalam diam hati ini bersembilu

Tidak, tidak pernah aku pandang remeh dua ini.
Tidak pernah. Kerna itu aku tak pernah mengalah dalam mempertahankan dua ini
malahan inginkan tiga, empat, dan seterusnya
Bila bertelingkah, aku yang mengalah, kerana sayangnya pada dua ini.
Sakit hati ini kau bilang aku kejam, sakit hati ini kau bilang lagak
Tidak. Aku tidak pernah sebegitu.

Namun, untuk beberapa ketika kau biarkan aku sendiri
Untuk beberapa ketika kala mana aku paling perlu kau disisi
Kau telah membenarkan aku untuk berfikir untuk diri sendiri
Kau telah membenarkan aku untuk menilai diri
Ya, aku masih ada maruah
Ya, aku masih ada hati
Dan ya, aku masih punya harga di atas dunia ini.

Kekuatan aku kumpul, batiniah yang tidak pernah aku sedari
Tiap malam hanya ada air mata dan harus perlu mengukir senyum tawa esok hari
Sayang di hati tak pernah lepas
Apatah lagi mencari libas
Namun, ketidaktetapan perasaaan mu, amarahmu dikala lidah berlari laju
Apatah lagi peperangan minda yang kau cipta kepadaku selama ini
Masih menghantui.

Tarikh itu,
Kau tinggalkan aku, dengan lafaz Bismillah kau putuskan dua itu.
Aku termangu, tersedu.
Mahukan penjelasan, mahukan pengertian.
Minggu-minggu berlalu, masih tiada khabar darimu
saat itu sudah aku putuskan
jika benar aku ada makna untukmu, tiada akan kau biarku tergantung
dan untuk aku pastikan
aku gagahkan diri menghubungi
dan kau memberi jawapan, yang dalam sukar aku redhai
Tidak, kau tidak akan kembali.

Dalam kekabutan diri dan dalam kekalutan jiwa
Allah selamatkan diri aku, untuk tabahkan hati,
Datangkan padaku tangan gergasi menolak awan hitam ketepi
Dulu pernah ALLAH bagi aku petunjuk yang sama
Kali ini aku tak akan bongkak memandang sebelah mata
Benar, fizikalku lemah, namun hati aku tak akan mengalah.

Siapa kata begitu senang aku berubah
Siapa kata begitu senang aku mengganti
Tidak, amat sukar.
Namun aku perlu pandang ke hadapan, tiada lagi toleh belakang
kerana aku tak mau disakiti lagi.

Pengalaman telah merubah aku
Pengalaman telah mengajar aku
Luka mengentalkan jiwa
Pedih menguatkan raga
Sakit membuatku bangun semula
Benar ada ketikanya aku goyah
Namun akalku menghantar penanda
Cukuplah...

Namun, setelah kau rasa aku hampir terlepas dari tanganmu
Kau meminta, kau memohon, dengan pelbagai cara
Aku tau, kau telah usaha semua.
Untuk berubah, untuk mengubah.
Namun, janji itu bukan sekali dua kau beri, malah berkali
dan hati ini masih kau sakiti, dan acapkali terjadi kembali.
Dan aku tak mampu untuk berpatah, kerana hati ini telah ditegarkan.

Tak pernah ada dendam dalam hati padamu, kau yang pernah aku kongsikan hidup
Tak pernah ada rasa dengki padamu, kau yang pernah membawa gelak dan tawa
Beberapa ketika aku memohon petunjuk-Nya, aku yakin ini yang aku perlu lakukan
Walau kau ada didepan, memohon aku kembali
Sepertimana yang aku mahu sebelum ini.
Akhirnya, Kau, aku lepaskan.
Dan, ya, itu keputusan paling sukar pernah aku putuskan.

Terima kasih kerana mengajarku erti cinta kerna kau yang pertama
Terima kasih atas semua kenangan manis bersama
Kenangan pahit akan aku kambus dalam-dalam
kerana harapanku, kita berdua akan bahagia, walau tak bersama.
Halalkan makan minumku, halalkan perbuatanku, halalkan semuanya
Maafkan atas kesilapanku, yang aku sedari atau tidak
Begitu juga kepadamu, aku halalkan semuanya.

Dan paling penting sekali,
Ada maksudnya Allah benarkan kita bertemu, walau seketika.
Jaga dirimu baik-baik
Semoga Allah merahmati
Dan menemukanmu wanita yang 1000 kali baik daripadaku.
Waalaikumussalam, AMR.

7 comments:

Baihaqi Saharun said...

Ni sajak ke?

aunishbini said...

Hahahaha
Tak, Bai. Bukan sajak.
Cuma luahan :)

Baihaqi Saharun said...

Patutla.
Baru aku faham apa yg berlaku.
Hahaha

Dhiya Fariza said...

understood :) feeling it too.

aunishbini said...

Bai,
Hahahaha! Tapi bahasan tak sampai tahap bulan seperti saudara lah. HAHA! :P

Dhiya,
:) *hugs*

aunishbini said...

*bahasa

Baihaqi Saharun said...

(-_-*) makhluk bulan

haih.